Home Travelling Time Malaysia First Time (Alone) – Kedua

Malaysia First Time (Alone) – Kedua

192
0

Part yang paling disukai, jalan-jalan, yay! 

ini dia part yang -rada- ditungguin. Ehh, masa di tunggu-tunggu ? Ya, semoga aja di tungguin deh biar stay tune terus di blog kesayangan aku ini. 
       Jadi ceritanya aku travelling  ke Malaysia ini tertanggal 26 Januari 2017, setelah sampai di Kuala Lumpur bagian Ampang tentunya istirahat dulu di apartementnya kak Yasmin dari jam 03.00pm bagian Kuala Lumpur (ona waktu Kuala Lumpur lebih cepat 1 jam dari WIB)
        Khusus hari ini digunakan untuk beristirahat, dikarenakan lelah yang tidak berujung. Malamnya kita berdua berangkat menuju sebuah mall, dengan menaiki LRT yang ada di Pandan Jaya menuju ke LRT Maluri, dari LRT Maluri berjalan kaki menuju Mall AEON Taman Maluri. Sambil jalan skalian tukar uang, shpping camilan dan makan. Kalau tukar uang di money changer yang agak jauh dari kota juga lumayan ada perbedaan harga. Disini aku menukarkan uang senilai Rp 300.000 bisa mendapatkan 90an Ringgit. Aku memilih makan di KFC karena kelaparan. Tipikal makanan di KFCnya sedikit sama dengan di Arab Saudi, mereka menggunakan roti daripada Nasi, jadi ya buat ukuran orang Indonesia sih terutama aku nih kurang sekali. Thats why, aku memesan paket yang tersedia 2 Ayam, 1 kentang, 1 Roti dan Cola. Setelah itu kembali menuju ke Apt-nya kak Yasmin dan tidur~
     
Next Day : 27 Januari 2017
Breakfast kita kali ini adalah roti canai yang berisikan telur, dengan minuman teh es (milk tea), kalau minum t.o.s (itu artinya es teh biasa), kalau mau pesan es batu kesuakaanku nih orang sana menyebutnya “es kosong” perjalanan dilanjutkan dengan LRT dari Pasundan Jaya menuju LRT  Masjid Jamek dengan sekali transit di LRT Chan Sow Lin. 
Dari sini kita berdua menuju ke Istana Merdekanya Malaysia, Gallery Kuala Lumpur (yang ada tulisan I love KL )check tempat aku menginap nantinya di area Chinatown, dan akhirnya kembali lagi ke Ampang. Malem harinya aku diajak jalan-jalan ke Pasar Malam di area mana kurang tau sih, tapi mereka menyebutnya Danau Kota (kirain tuh emang danau kayak lautan gitu, taunya pasar malem) ._. Dan sampai jam 12 malam ke KLCC

View : Masjid Jamek beserta belanjaan dari Gallery Kuala Lumpur :3

28 Januari 2017
Disini gue mulai prepare buat kepindahan ke hostel pilihan Fernloft di Chinatown KL. Dari luar sih asik, tapi memang Chinatown adalah kawasan yang menurut orang-orang kumuh. Dan gue baru menyadarinya ketika sampai disana, kawasan hotel tersebut tak seluas seperti digambar. Pemesanan via agoda dan pembayaran dengan menggunakan kartu kredit memang lebih murah dibandingkan pembayaran ketika sudah sampai di tempat tujuan.

Kamar tipe : Private Single Room Non En-Suite seharga Rp 100.000 per malamnya
Dari kamarnya sih oke banget ya, keterangan sip dan jelas meskipun shared bathroom. Sebelum keebrangkatan seneng banget deh, ketemu harga yang pas di kantor dengan fasilitas yang wuih sip nya. Udah,kalem-kalem aja dengan menenteng koper merah. Tepat pukul 9 pagi gue bingungkan mau kemana, masa nenteng2 koper dan ransel, akhirnya memberanikan dirilah gue ke hostel tersebut. Pas ngobrol-ngobrol, ternyata bisa buat check in jam segitu, dan seneng deh. Check in selesai, tiba-tiba gue dikasih seperangkat kain yang awalnya gue kira handuk. Ehh, pas masuk kamar gue dibikin tercengang.

Penampakan sebenarnya

Tau tak yang gue kira handuk tadi ? Itu ternyata sprei dan selimutnya. Sumpeeh gue tercengang, kecewa dan lemes dengan penginapan begini, mana udah pesan untuk 2 malam pula. Suasana di sekitar kawasan pesing, dan kamarnya apek karena nggak ada jendela yang mengarah langsung ke udara terbuka. Gue udah kudu nangis, mana sendirian dan harus menghemat di negara orang mana cewek pula. Di hotel tersebut gue satusatunya yang berjilbab dan Asian. Dah, takut sekali deh. Parahnya lagi shared bathroomnya tidak ada pembedanya antara laki-laki dan perempuan. What the..(?) Dah, SKAK rada kapok juga kalau shared bathroom. Kamar mandi tersebut dimasukkan dalam satu ruangan, dibagian kiri terdapat 3 bilik shower, dibagian kanan ada 3 bilik toilet. Dan parahnya parah parah, toiletnya duduk, Beruntung gue bawa semprot antibakteri sisa ketika pulang umroh dulu.

Akhirnya AC gue nyalain 16C, Alhamdulillah adem. Gue semprot parfum ke seluruh ruangan termasuk sprei, gue taroh shampoo tepat dibawah AC buat pengharum ruangan. Alhamdulillah, tinggal diniati untuk dibetah-betahin, dan menyelundup ke kamar mandi ketika nggak ada laki-laki yang lagi memakai fasilitas toilet.  
Oiya, ada hal lain yang unik di tiap negara, biasanya colokannya ada tipe colokan internasional atau yang khas menurut Negara masing-masing. Jadi jangan lupa bawa ya, daripada beli kayak gue kena 8 ringgit -____- padahal mah di rumah juga jualan, tinggal ambil aja. Saking kelupaan aja deh ga bawa colokan internasional.
Ehhh sekian dulu deh, gajadi part jalan-jalannya 😛 yang selanjutnya aja deh yaaaa…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here